Festival Budaya di ASIA yang harus anda saksikan

Wilayah Asia menawarkan pengalaman budaya yang berbeda, dengan kiasan dan tradisi yang mendasari mengambil kehidupan baru dan interpretasi dalam konteks historis dan kontemporer masing-masing negara yang unik. Dari merayakan Tahun Baru Imlek di Singapura hingga Hindu Thaipusam di Malaysia, berikut ini adalah pilihan dari 10  festival budaya yang harus Anda saksikan di Asia yang diselenggarakan secara kronologis – tinggalkan komentar di bawah ini untuk menambahkan favorit Anda sendiri!

1. Festival Patung Es & Salju Internasional Harbin (Cina)

Festival Patung Es & Salju Internasional Harbin

Festival Patung Es dan Salju Internasional Harbin tahunan   mungkin merupakan festival es dan salju terbesar di dunia. Berlangsung di bulan-bulan musim dingin, festival unik ini menampilkan karya seni patung es yang indah, mulai dari makhluk mitos kecil dan lentera es yang menyala dengan indah hingga monumen 250 kaki yang memukau dalam tampilan menakjubkan dari pengerjaan dan cahaya.

Lentera es pertama adalah tradisi musim dingin di Cina timur laut , buatan tangan petani lokal dan nelayan dengan menuangkan air ke dalam ember, membiarkannya membeku di luar, kemudian dengan lembut mengeluarkan es yang dihasilkan dari ember dari wadahnya. Kemudian, mereka akan memahat lubang di bagian atas, menciptakan bejana kosong di mana lilin kemudian ditempatkan, membuat lentera tahan angin untuk digunakan saat keluar di danau.

Kapan pergi:  Festival ini secara resmi diadakan dari 5 Januari hingga 5 Februari, tetapi pameran mungkin dibuka lebih awal dan tetap buka lebih lama. Musim perjalanan musim dingin dimulai pada pertengahan November, tetapi pameran pertama mulai terbentuk pada pertengahan Desember.

Kiat teratas:  Kami bertaruh Anda akan ingin mengambil banyak gambar saat Anda tiba di festival, tetapi perlu diingat bahwa rata-rata terendah Januari di Harbin adalah 13 ° C (9 ° F), yang dapat menguras daya baterai lebih cepat dari biasanya. Bawalah baterai ekstra, atau coba menghangatkan baterai Anda sekarang dan kemudian teruskan.

Tempat belajar:  universitas-universitas Cina mendominasi QS Asia University Rankings, yang dipimpin oleh Universitas Tsinghua di peringkat ketiga. Delapan institusi selanjutnya bergabung dengan 50 besar, sementara total 113 institusi Cina masuk dalam 500 besar. China juga masuk dalam peringkat  QS BRICS University , mengambil tujuh dari 10 tempat teratas.

2. Thaipusam (Malaysia)

Thaipusam

Menarik lebih dari satu juta umat dan puluhan ribu wisatawan, perayaan Malaysia untuk festival Hindu  Thaipusam  adalah prosesi delapan jam yang dimulai di Kuil Sri Mahamariamman di Kuala Lumpur dan berakhir setelah penerbangan 272 langkah ke kuil yang menakjubkan di Gua Batu di luar Kuala Lumpur.

Thaipusam biasanya dirayakan oleh komunitas Tamil di bulan purnama di bulan Tamil di  Thailand (Januari / Februari) dan di komunitas di mana ada kehadiran Tamil yang signifikan. Apa yang mungkin unik tentang perayaan Malaysia adalah pemandangan langka orang-orang dari berbagai kelompok etnis dan kepercayaan yang juga membawa “ kavadi ” bersama umat Hindu.

Kavadi  adalah beban fisik yang melaluinya para penyembah memohon bantuan dari Dewa Murugan untuk menghindari kemalangan besar. Sementara kavadi paling sederhana   mungkin memerlukan hanya membawa panci susu di kepala mereka atau membawa kanopi yang dihiasi setengah lingkaran yang didukung oleh batang kayu di pundak mereka, beberapa penyembah juga terlibat dalam penyiksaan daging di mana kulit, lidah atau pipi para penyembah dikumpulkan. dengan  vel  tusuk sate – jelas bukan pemandangan untuk mual!

Kapan harus pergi:  Tanggal ditentukan oleh kalender Tamil, dan diproyeksikan menjadi 21 Januari pada 2019 dan 8 Februari pada 2020.

Jangan lewatkan:  Sambil menonton para penyembah mungkin menghabiskan sebagian besar waktu Anda, pastikan untuk juga mengunjungi beberapa gua kapur yang mengesankan di daerah Batu. Di puncak tangga 272 langkah adalah Kuil Gua, dengan kolom arsitektur yang terbuat dari stalaktit dan stalagmit. Di dekatnya ada tiga galeri tertutup: Valluvar Kottam, galeri reptil dan galeri seni.

Tempat untuk belajar:  Malaysia memiliki kinerja yang kuat di QS Asia University Rankings, dengan 26 lembaga yang menjadikannya 500 teratas Asia. Entri peringkat tertinggi Malaysia adalah  Universiti Malaya , yang berada di peringkat ke- 19 bersama .  

3. Tahun Baru Cina (Singapura)

tahun baru Imlek

Tahun Baru Cina  adalah salah satu festival di Asia yang dirayakan di seluruh wilayah, tetapi pilihan kami adalah Singapura, yang mengadakan perayaan terbaik di luar Tiongkok dengan pesta tiga hari. Juga dikenal sebagai Tahun Baru Imlek karena kalender Cina lunisolar, Tahun Baru Cina adalah hari libur tradisional Tiongkok yang penting dan festival terpanjang dalam kalender Cina (berlangsung dari Malam Tahun Baru Cina hingga Festival Lentera pada  hari ke- 15 bulan pertama).

Pesta tiga hari Singapura adalah salah satu acara yang paling dinanti-nantikan di negara ini, menampilkan parade naga, kembang api, jalan-jalan yang didekorasi dengan warna-warni dengan lentera yang rumit, pertunjukkan malam di Kreta Ayer Square, dan kompetisi singa, yang semuanya diselingi dengan suara musik multikultural dari seluruh dunia. Yang perlu diperhatikan adalah pesta-pesta jalanan, Festive Street Bazaar, parade jalanan Chinga tahunan dengan kendaraan hias warna-warni, dan Pesta Api dengan pertunjukan budaya dan kompetisi tarian keliling.

Kapan pergi:  Acara biasanya jatuh pada bulan Januari atau Februari dan diproyeksikan akan pada 5 Februari di 2019.

Tahukah kamu…?  Secara tradisional di Cina, amplop merah atau paket yang disebut  hongbao  di Madarin,  lai sze  dalam bahasa Kanton,  ang pow  di Hokkien dan  fung bao  di Hakka pingsan selama perayaan, biasanya dari pasangan menikah ke orang yang belum menikah. Paket biasanya berisi uang, diberikan dalam jumlah genap dan dalam denominasi ‘beruntung’ seperti delapan atau enam.

Dimana untuk mempelajari:  The  National University of Singapore  (NUS) puncak QS Asia Peringkat Universitas tahun ini, sementara Nanyang Technological University (NTU) memegang kuat di tempat ketiga bersama.

4. Holi (India)

Festival Holi

Kredit gambar:  Steven Gerner  (Flickr)

The  Holi  Festival of Colors (juga disebut Festival of Love) adalah sebuah festival agama Hindu kuno biasanya diadakan pada bulan Maret. Dirayakan oleh semua umat Hindu dan khususnya di India , Nepal, dan Pakistan , Holi semakin populer di kalangan non-Hindu di seluruh Asia Selatan dan di seluruh dunia di mana pun ada komunitas Hindu yang besar.

Holi (dikenal sebagai  Dhuli  dalam bahasa Hindi) adalah salah satu festival paling penting dalam kalender Hindu dan merupakan perayaan lima kali lipat: awal musim semi, awal tahun baru Hindu, waktu untuk memperbarui hubungan lama dan mengakhiri konflik dalam hubungan saat ini , cinta (ditandai oleh cinta Radha untuk Krishna, dewa Hindu) dan kemenangan kebaikan atas kejahatan, (ditandai oleh legenda agama kematian iblis wanita Holika).

Perayaan dimulai dengan penerangan api unggun malam sebelum Holi, dalam sebuah upacara yang dikenal sebagai  Holika Dahan (pembakaran Holika). Ini disertai dengan nyanyian, tarian, dan kegembiraan umum pada bunyi  dholak  drum. Keesokan harinya, Holi, membawa orang-orang yang tertawa dan menari melemparkan bubuk berwarna ( abir atau  gulal ) dan menyirami orang-orang asing, teman-teman dan musuh-musuh mereka dalam sebuah perayaan kegembiraan dan niat baik. Setelah seharian bermain dengan warna, keluarga kemudian meluangkan waktu untuk mengunjungi rumah masing-masing, bertukar permen dan makanan lezat Holi.

Kapan pergi:  Tanggal diproyeksikan akan 21 Maret pada 2019 dan 10 Maret pada 2020.

Tahukah kamu…?  Tradisi mengkonsumsi  bhang  selama perayaan Holi sangat umum di India Utara dan praktik standar di seluruh India. Sementara bagian integral dari tradisi dan adat di India,  bhang  adalah minuman memabukkan yang dibuat dari tanaman ganja betina.

Dimana untuk mempelajari:  Of 75 lembaga di QS Asia Peringkat Universitas tahun ini, India memiliki empat di atas 50, termasuk top-peringkat  Indian Institute of Technology Bombay (IITB) di 33 rd  tempat. Jangan lupa India juga ditampilkan dalam  Peringkat Universitas QS BRICS  – edisi terbaru diluncurkan pada 17 Oktober tahun ini.

5. Festival Lentera Taiwan (Taiwan)

Festival Lentera Taiwan

Kredit gambar:  Jirka Matousek  (Flickr)

Ada banyak festival lentera yang berbeda di Asia, tetapi mungkin yang paling menakjubkan dan paling terkenal adalah  Festival Lentera Taiwan yang  diadakan di Distrik Pingxi. Diselenggarakan oleh Biro Pariwisata Kementerian Transportasi dan Komunikasi untuk merayakan Festival Lentera yang lebih luas yang juga diamati oleh orang Cina dan Vietnam, festival budaya ini melibatkan banyak kegiatan di seluruh Taiwan .

Di Distrik Yangshui, misalnya, Pertunjukan Kembang Api Tainan Yanshui (yang berarti sarang lebah dari kembang api) di Kuil Wumiao adalah salah satu yang paling penting, awalnya menandakan penangkal kejahatan dan penyakit. Di distrik Pingxi yang bergunung-gunung, lampion langit awalnya dilepaskan untuk memberi tahu orang lain bahwa kota itu aman. Kedua acara tersebut dikenal bersama sebagai “Kembang Api di Selatan, Lentera Langit di Utara”.

Sementara acara ini dirayakan dengan pembuatan lentera, permainan teka-teki lentera dan pameran lentera dekoratif yang berkilauan, peristiwa yang paling ajaib, romantis dan mencolok terjadi ketika lentera itu dihiasi dengan keinginan dan impian masing-masing pemilik dan kemudian dirilis bersamaan dengan ribuan lainnya. .

Kapan harus pergi:  Diadakan pada malam bulan purnama pertama tahun lunar, yang biasanya jatuh pada bulan Februari atau Maret. Pada tahun 2019, Festival Lentera Taiwan akan diadakan antara 19 Februari dan 2 Maret.

Tahukah kamu…?  Pengalaman ajaib ini memengaruhi citra Disney  Tangled  dan membentuk dasar alur cerita, di mana ulang tahun Putri Hilang Rapunzel akan dimuliakan setiap tahun dengan merilis ribuan lentera langit.

Tempat belajar:  Taiwan menyediakan banyak pilihan bagi siswa dengan 36 institusi di QS Asia University Rankings. Top-peringkat  Taiwan National University  (NTU) adalah peringkat suatu 22 mengesankan nd tempat, dengan 10 lembaga Taiwan lainnya di atas 100.

6. Songkran (Thailand)

Songkran

Sawatdee Pee Mai!  The  Songkran Festival  merayakan Hari Tahun Baru di Thailand dan juga bertepatan dengan Tahun Baru banyak kalender negara-negara di Asia Selatan dan Asia Tenggara. Dengan demikian, kadang-kadang tampaknya seluruh Asia telah turun di jalan-jalan Thailand ketika Songkran – pertarungan air terbesar di dunia – dimulai pada bulan April.

Mungkin festival budaya Thailand yang paling energetik dan terkenal, Songkran membawa kerumunan yang bersuka ria ke jalan-jalan utama, saling menggosok kapur atau bedak berwarna cerah satu sama lain dan melemparkan air. Berbekal ember, mangkuk, senjata air, dan bahkan selang, kaum muda dan tua ambil bagian dalam perang air yang bersahabat ini, tanpa ampun ‘memberkati’ semua orang yang lewat di bulan terhangat tahun ini. Melempar air adalah simbol dari aspek pembersihan mata air di Songkran dan juga dipandang sebagai cara untuk menghormati orang lain, sementara kapur itu secara tradisional digunakan oleh para bhikkhu untuk menandai berkah. 

Meskipun tidak jelas persis bagaimana Songkran dimulai, festival ini berakar pada agama Buddha, dengan banyak warga Thailand masih menghormati asal usul festival tersebut. Warga setempat merayakan Tahun Baru dengan kembali ke rumah untuk keluarga mereka, membersihkan rumah-rumah mereka, memercikkan air dari mangkuk perak ke tangan para tetua dan biksu sebagai tanda penghormatan (dikenal sebagai  Rod Nahm Dum Hua ), memberi penghormatan kepada Buddha dan mengambil makanan dan kantong pasir ke biara-biara.

Ketika pergi:  Awalnya ditentukan oleh kalender lunar, Songkran kemudian tetap berlangsung antara 13 th  dan 15 th  April setiap tahun untuk mencerminkan popularitas festival selama seminggu dengan wisatawan. Chang Mai, kota berusia 700 tahun di Thailand utara, adalah pusat festival Songkran.

Kiat top:  Pakailah alas kaki yang sesuai seperti sepatu atau sandal bersol karet – kombinasi tepung / air bisa menjadi sangat licin! Sementara kita membahas tentang pakaian, tidak ada kode berpakaian untuk acara tersebut – apa pun yang Anda tidak keberatan basahi baik-baik saja – tetapi ingatlah bahwa beberapa warna menjadi tembus cahaya saat basah.

Tempat belajar:  Institusi peringkat tertinggi Thailand  Chulalongkorn University  menempati posisi ke- 44 yang mengesankan di QS Asia University Rankings, dan negara ini memiliki total 19 tempat di 500 besar, termasuk enam di 150 teratas.

7. Rainforest World Music Festival (Borneo / Malaysia)

Rainforest World Music Festival

Kredit gambar:  Eugene Yong  (Flickr)

The  Rainforest World Music Festival  (RWMF) adalah festival unik yang diselenggarakan di pulau Malaysia Kalimantan untuk merayakan musik, alam dan budaya. Sementara acara utama menghadirkan musisi-musisi dunia terkenal dari seluruh dunia untuk tampil bersama musisi-musisi asli dari Kalimantan, festival tiga hari ini juga mencakup jadwal penuh lokakarya informatif, kuliah etno-musik, sesi pengacau intim dan konser mini.

Festival Musik Dunia Rainforest berlangsung di Sarawak Cultural Village di Kuching dan merupakan salah satu acara musik terbesar di Malaysia. Panggung utama terletak di tengah-tengah kehijauan yang rimbun di jantung Borneo Jungle dan disertai dengan kedai makanan dan minuman yang menawarkan masakan lokal dan regional Malaysia dan Asia, area seni dan kerajinan untuk memuaskan Anda yang pasti akan kesemutan indera kreatif dan banyak suvenir dan memorabilia festival untuk dibawa pulang. Pengunjung dapat menikmati suasana santai ketika mereka menghabiskan hari-hari mereka belajar tentang musik, dan malam mereka menikmati musik itu di bawah kanopi hutan hujan.

Kapan harus pergi:  Tanggal diumumkan di situs web setiap tahun dan biasanya pada Juni atau Juli (12 Juli -14 pada 2019)

Kiat teratas:  Datanglah lebih awal untuk melihat pameran budaya, demonstrasi, dan lokakarya yang termasuk dalam harga masuk. Ketika tiba saatnya untuk pertunjukan malam, mungkin ada baiknya membawa tikar Anda sendiri untuk duduk di atas rumput, karena tempat duduk cenderung terisi cukup cepat.

8. Festival Perahu Naga (Cina)

Festival Kapal Naga

Sekali lagi, ada banyak  Festival Perahu Naga  di Asia, tetapi liburan tradisional ini (juga dikenal sebagai ‘Festival Duanwu’) berasal dari Cina. Itu terjadi pada hari kelima bulan kelima dari kalender lunar tradisional, sehingga mendapat nama alternatif dari ‘Festival Kelima Kelima’. Itu juga disebut ‘Festival Bulan Kelima’, ‘Festival Hari Kelima’ dan ‘Festival Pangsit’ di Malaysia, Singapura dan oleh Hokkien Taiwan.

Perayaan tradisional adalah untuk mencegah penyakit atau kejahatan dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan. Kegiatan meliputi mempersiapkan dan makan  zongzi  (memperlakukan ketan dibungkus daun bambu) dan minum  realgar anggur. Perayakan juga menggantung ikon Zhong Kui (seorang tokoh wali mitos) bersama dengan  mugwort  dan  calamus , berjalan-jalan panjang dan mengenakan kantong obat wangi. Permainan membuat dudukan telur tepat pada tengah hari pada hari itu memberikan keberuntungan bagi pemain yang sukses untuk tahun berikutnya.

Acara utama, tentu saja, adalah lomba perahu naga. Perahu bertenaga manusia yang terbuat dari kayu jati didekorasi dengan cerah, dengan ujung depan berbentuk seperti kepala naga bermulut terbuka dan bagian belakang seperti ekor bersisik. Kapal-kapal memiliki panjang, ukuran dan desain yang bervariasi dan dapat menampung hingga 80 pendayung. Upacara sakral dilakukan sebelum kompetisi untuk ‘menghidupkan perahu’ dan tim pertama yang mengambil bendera pada akhirnya dinyatakan sebagai pemenang.

Kapan harus pergi:  Acara ini didasarkan di sekitar kalender lunisolar Tiongkok, sehingga tanggalnya bervariasi setiap tahun. Pada 2018, festival ini diadakan pada 18 Juni, dengan 7 Juni dijadwalkan 2019.

Tahukah kamu…?  Acara ini dikatakan untuk memperingati kematian penyair dan menteri Qu Yuan yang bertugas di kantor-kantor tinggi di negara Tiongkok kuno Chu selama periode Negara-negara Berperang pada Dinasti Zhou. Qu dibuang oleh raja karena menentang aliansinya dengan negara kuat Qin dan beralih ke puisi selama pengasingannya. Qu kemudian bunuh diri dengan menenggelamkan dirinya di Sungai Miluo sebagai reaksi atas penangkapan ibukota Chu Ying oleh kekuatan Qin.

9. Festival Lumpur Boryeong (Korea Selatan)

Festival Lumpur Boryeong

Kredit gambar:  Jirka Matousek  (Flickr)

Sejak 1998,  Festival Lumpur Boryeong  telah berlangsung setiap tahun di bulan-bulan musim panas. Diadakan di area pantai Daecheon di Korea Selatan bagian barat , festival budaya ini telah berkembang menjadi lebih dari 2,2 juta pengunjung sejak didirikan pada tahun 1998. Sementara awalnya dirancang sebagai sarana pemasaran untuk kosmetik lumpur Boryeong, acara dua minggu ini telah menjadi acara populer Korea. dan orang asing sama-sama karena kegiatannya yang menyenangkan dan ramah kulit.

Lumpur diambil dari flat lumpur Boryeong yang kaya mineral setiap tahun untuk digunakan untuk program ‘Tanah Pengalaman Lumpur’, bersama dengan banyak acara terkait lumpur, termasuk gulat lumpur, kontes raja lumpur, pijat lumpur dan program akupunktur, lumpur geser, ski lumpur, lukisan tubuh lumpur berwarna, berenang di kolam besar lumpur, spa lumpur, dan kompetisi foto, semuanya berakhir dengan pertunjukan kembang api lumpur spektakuler dan pesta dansa. Pengunjung juga dapat mengambil bagian dalam pengalaman pelatihan petualangan ekstrem jenis lumpur laut.

Kapan pergi:  Acara ini biasanya dimulai pertengahan Juli dengan akhir pekan akhir sering paling menarik. Tanggal untuk 2019 adalah 12-21 Juli.

Jangan lewatkan:  Saat berada di daerah tersebut, luangkan waktu untuk menjelajahi atraksi-atraksi lain di provinsi Chungcheongnam-do, termasuk “jalan mistik” Pantai Muchango – jalur pejalan kaki sepanjang 1500 meter yang hanya dapat diakses selama dua jam sehari saat air surut, atau di dekat Taman Nasional Taean Haean untuk garis pantai Korea Selatan yang masih asli dan makanan laut yang lezat.

Tempat untuk belajar:  Korea Selatan adalah rumah bagi dua dari 10 institusi teratas di QS Asia University Rankings, dengan  Korea Advanced Institute of Science & Technology  (KAIST) berada di peringkat kedelapan, sementara Seoul National University (SNU) berada di urutan ke- 10 . Ini membanggakan total 58 lembaga dalam 500 teratas, termasuk 18 di 100 teratas.

10. Festival Cahaya Musim Dingin (Jepang)

Festival Cahaya Musim Dingin

Kota Kuwana adalah rumah bagi Nabana No Sato, sebuah taman hiburan botani yang menampilkan taman-taman indah dan rumah kaca raksasa yang mengesankan. Pada musim semi, taman ini didekorasi dengan warna-warni dalam rangkaian bunga, bunga, dan pohon ceri, termasuk deretan tulip, pansy, biola, kaldu, dan aster. Datang musim dingin, bagaimanapun, dan pengunjung taman dapat menikmati salah satu dari Jepang yang paling mengesankan iluminasi ‘s di luar biasa  Nattvardsgästerna Festival .

Keharuman bunga-bunga bercampur dengan udara musim dingin yang dingin ketika para pengunjung yang berkumpul tiba dalam jumlah ribuan untuk menikmati Tunnel of Lights yang terkenal, dan pertunjukan cahaya dan desain elegan yang menyertai keseluruhan taman hiburan dan perairannya. Dibuat dengan lebih dari tujuh juta lampu LED yang diisi menggunakan panel surya untuk mengurangi dampak terhadap lingkungan, iluminasi musim dingin terbesar di Jepang mencakup pertunjukan cahaya bertema setiap tahun – pertunjukan sebelumnya termasuk ‘Gunung Fuji saat fajar’ dan aurora.

Kapan pergi:  Buka jam 9 pagi sampai jam 9 malam, taman hiburan itu sendiri dapat dinikmati sepanjang tahun, tetapi Festival Musim Dingin berlangsung selama empat bulan dari pertengahan Oktober hingga pertengahan Maret.

Kiat top:  Bungkus hangat dalam banyak lapisan dan pergi pada malam hari jika memungkinkan karena akhir pekan bisa sangat ramai di akhir pekan. Jika Anda ingin membuat hari itu, taman ini menjadi tuan rumah berbagai restoran termasuk Nagashima Beer Garden.

Tempat untuk belajar:  Universitas-universitas top Jepang memegang posisi yang kuat di 20 besar dari QS Asia University Rankings, dengan  University of Tokyo  di  tempat ke- 11 , Universitas Kyoto di ke- 14 , Universitas Osaka di ke- 16 , dan Institut Teknologi Tokyo di Tempat ke- 18 .

11. BONUS: Festival Garma Budaya Tradisional (Australia)

Memperluas jangkauan kami ke wilayah Asia-Pasifik adalah alasan yang bagus untuk menyebut salah satu peristiwa paling penting dalam kalender festival budaya Australia. The  Garma Festival Budaya Tradisional  diadakan di Arnhem Land di Northern Territory, Australia. Sebagai perayaan warisan budaya penduduk asli Yolngu, festival ini menekankan praktik, pelestarian dan pemeliharaan tarian tradisional ( bunggul) , dongeng, lagu ( manikay) , seni ( miny ‘tji ) dan upacara ( Wangga ). Ini juga merupakan platform untuk pendidikan dan pelatihan pemuda adat.

Festival ini diselenggarakan oleh Yayasan Yothu Yindi Aborigin nirlaba dan bertujuan untuk berbagi pengetahuan dan budaya Yolngu dengan warga Australia non-pribumi untuk menumbuhkan pemahaman yang lebih baik antara keduanya. Dengan demikian, festival ini mencakup Forum Kunci di mana Anda dapat menghadiri pembicaraan dengan masyarakat adat, Forum Pemuda dengan lokakarya untuk siswa asli dan non-asli, lokakarya budaya Garma menampilkan praktik tradisional paling unik dari budaya Yolgnu, bersama dengan pertunjukan musik, sebuah program film, stan pameran, Galeri Gapan dan kunjungan ke komunitas dan sekolah setempat.

Kapan pergi:  Festival Garma Budaya Tradisional diadakan setiap bulan Agustus dan biasanya berlangsung selama empat hari.

Tahukah kamu…? Festival Garma diadakan di Gulkula, hutan pohon talas tempat leluhur Yolngu Ganbulabula memperkenalkan  yiḏaki (didjeridu atau didgeridoo) kepada orang-orang Gumatj. Sementara didgeridoo sekarang menjadi instrumen populer di seluruh Australia,  yiḏaki  khusus untuk orang-orang Yolngu yang sekarang menggunakan mandapul sinonim   untuk merujuk pada instrumen, karena menghormati lelaki klan Manggalili yang telah meninggal yang namanya mirip dengan  yiḏaki .

Tempat untuk belajar: Australia memiliki penampilan yang kuat dalam edisi terbaru dari  QS World University Rankings , dengan 31 institusi ditampilkan dan Australian National University peringkat teratas di peringkat  ke-  24  .

A

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *